Tata Cara Pembetulan Kesalahan Tulis, Hitung Ketetapan/Keputusan Pajak

Dapat terjadi dalam penerbitan ketetapan atau keputusan yang berhubungan dengan Wajib Pajak Direktorat Jenderal Pajak melakukan kesalahan yang sifatnya tidak pada materi produk hukum. Untuk membetulkan kesalahan tersebut Wajib Pajak dapat mengajukan permohonan agar dilakukan pembetulan, atau dilakukan pembetulan secara jabatan. Hal tersebut diatur dalam Peraturan Dirjen Pajak nomor PER – 48/PJ/2009 tentang Tata Cara Pembetulan Kesalahan Tulis, Kesalahan Hitung, dan/atau Kekeliruan Penerapan Ketentuan Tertentu dalam Peraturan Perundang-undangan Perpajakan, perlu menetapkan Peraturan Direktur Jenderal Pajak tentang Tata Cara Pembetulan Kesalahan Tulis, Kesalahan Hitung, dan/atau kekeliruan Penerapan Ketentuan Tertentu dalam Peraturan Perundang-undangan Perpajakan.

 

Produk Hukum yang Dapat Dibetulkan

Direktur Jenderal Pajak karena jabatannya atau atas pemohonan Wajib Pajak dapat membetulkan :

  1. Surat Ketetapan Pajak Kurang Bayar;
  2. Surat Ketetapan Pajak Kurang Bayar Tambahan;
  3. Surat Ketetapan Pajak Nihil;
  4. Surat Ketetapan Pajak Lebih Bayar;
  5. Surat Tagihan Pajak;
  6. Surat Keputusan Pengembalian Pendahuluan Kelebihan Pajak.
  7. Surat Keputusan Pemberian Imbalan Bunga;
  8. Surat Keputusan Pembetulan;
  9. Surat Keputusan Keberatan;
  10. Surat Keputusan Pengurangan Sanksi Administrasi;
  11. Surat Keputusan Penghapusan Sanksi Administrasi;
  12. Surat Keputusan Pengurangan Ketetapan Pajak;atau
  13. Surat Keputusan Pembatalan Ketetapan Pajak,

yang dalam penerbitannya terdapat kesalahan tulis, kesalahan hitung, dan/atau kekeliruan penerapan ketentuan tertentu dalam Peraturan perundang-undangan perpajakan.


  • Surat Keputusan Pengurangan Ketetapan Pajak sebagaimana dimaksud pada  huruf I dapat berupa Surat Keputusan Pengurangan Ketetapan Pajak atas Surat Ketetapan Pajak atau Surat Keputusan Pengurangan Ketetapan Pajak atas Surat Tagihan Pajak.
  • Surat Keputusan Pembatalan Ketetapan Pajak sebagaimana dimaksud pada huruf m dapat berupa Surat Keputusan Pembatalan Ketetapan Pajak atas Surat Ketetapan Pajak atau Surat Keputusan Pembatalan Ketetapan Pajak atau Surat Tagihan Pajak.
  • Pembetulan dilakukan dalam hal terdapat kesalahan atau kekeliruan yang bersifat manusiawi yang tidak mengandung persengketaan atara fiskus dan Wajib Pajak.


Ruang lingkup pembetulan atas kesalahan atau kekeliruan

Ruang lingkup pembetulan atas kesalahan atau kekeliruan sebagaimana dimaksud di atas meliputi :

  1. kesalahan tulis, antara lain kesalahan yang dapat berupa nama, alamat, Nomor Pokok Wajib Pajak, nomor surat ketetapan pajak, jenis pajak, Masa Pajak atau Tahun Pajak dan tanggal jatuh tempo;
  2. kesalahan hitung, antara lain kesalahan yang berasal dari penjumlahan dan/atau pengurangan dan/atau perkalian dan/atau pembagian suatu bilangan, termasuk kekeliruan perhitungan karena adanya penerbitan surat ketetapan pajak, Surat Tagihan Pajak, dan surat keputusan lain yang terkait dengan bidang perpajakan untuk tahun sebelumnya; atau
  3. kekeliruan dalam penerapan ketentuan tertentu dalam peraturan perundang-undangan perpajakan, yaitu kekeliruan dalam penerapan tarif, kekeliruan penerapan persentase Norma Penghitungan Penghasilan Neto, kekeliruan penerapan sanksi administrasi, kekeliruan Penghasilan Tidak Kena Pajak, kekeliruan penghitungan Pajak Penghasilan dalam tahun berjalan, dan kekeliruan dalam pengkreditan pajak.


Pembetulan atas kekeliruan dalam pengkreditan pajak sebagaimana dimaksud pada huruf c yang terkait dengan Pajak Pertambahan Nilai, hanya dapat dilakukan apabila:

  1. terdapat perbedaan Pajak Masukan yang menjadi kredit pajak; dan
  2. tidak mengandung persengketaan antara fiskus dan Wajib Pajak.


Permohonan pembetulan

Permohonan pembetulan diajukan oleh Wajib Pajak, dengan ketentuan sebagai berikut :

  1. 1 (satu) permohonan diajukan untuk 1 (satu) surat ketetapan pajak, Surat Tagihan Pajak, atau surat keputusan lain yang terkait dengan bidang perpajakan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 1 ayat (1);
  2. diajukan secara tertulis dalam bahasa Indonesia disertai dengan alasan yang mendukung permohonannya; dan
  3. ditandatangani oleh Wajib Pajak, dan dalam hal permohonan ditandatangani oleh bukan Wajib Pajak, permohonan tersebut harus dilampiri dengan Surat Kuasa Khusus sebagaimana dimaksud dalam Pasal 32 Undang-Undang Nomor 6 Tahun 1983 tentang Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan sebagimana telah beberapa kali diubah terakhir dengan Undang-Undang Nomor 16 Tahun 2009.

Permohonan pembetulan dapat diajukan dengan menggunakan formulir sebagaimana ditetapkan dalam Lampiran I Peraturan Direktur Jenderal Pajak ini.

Pengajuan permohonan pembetulan ditujukan kepada pejabat yang menerbitkan surat ketetapan pajak, Surat Tagihan Pajak, atau surat keputusan lain yang terkait dengan bidang perpajakan yang diajukan pembetulan dan disampaikan ke atau melalui Kantor Pelayanan Pajak tempat Wajib Pajak terdaftar dan/atau tempat Pengusaha Kena Pajak dikukuhkan atau Kantor Pelayanan Penyuluhan dan Konsultasi Perpajakan dalam wilayah Kantor Pelayanan Pajak yang bersangkutan :

  1. secara langsung; atau
  2. melalui pos dengan bukti pengiriman surat.

 

Jangka Waktu Keputusan Pembetulan

Direktur Jenderal Pajak harus memberikan keputusan pembetulan paling lama dalam jangka waktu 6 (enam) bulan sejak tanggal bukti penerimaan permohonan pembetulan.

4 Comments to “Tata Cara Pembetulan Kesalahan Tulis, Hitung Ketetapan/Keputusan Pajak”

  • james says:

    pak, kalo surat permohonan pembatalan SKPKB dijawab dengan surat pemberitahuan penolakan permohonan pembatalan SKPKB, apakah bisa diajukan surat tersebut dengan GUGATAN KE PENGADILAN PAJAK ? kalo ya…pasal & ayat mana yang bisa digunakan sebagai dasar hukum dalam pengajuan gugatan ? thanks

  • GIU HILARIUS says:

    Prosedur Surat Keputusan Pembetulan/Pembatalan Surat Ketetapan Pajak berpedoman pada :
    1. Pasal 36 Ayat (1) Huruf a Undang-Undang Nomor : 6 Tahun 1983 sebagaimana telah diubah terakhir dengan Undang-Undang Nomor : 28 Tahun 2007 ;
    2. Peraturan Direktur Jenderal Pajak Nomor : PER- 49//PJ./2009 Tentang Tata Cara Pengajuan Dan Penyelesaian Keberatan ;
    3. Surat Edaran Direktur Jenderal Pajak Nomor : SE-48/PJ./2009 Tentang Tata Cara Pembetulan Kesalahan Tulis, Kesalahan Hitung, dan/atau Kekeliruan Penerapan Ketentuan Tertentu Dalam Peraturan Perundag-Undangan Perpajakan, dengan ketentuan harus mengacu pada pasal 20 Ayat (2) huruf b Undang-Undang Nomor :6 Tahun 1983 sebagaimana telah diubah terakhir dengan Undang-Undang Nomor : 28 Tahun 2007. Terima kasih semoga bermanfaat,

  • GIU HILARIUS says:

    Contoh permohonan pembatalan STP
    Nomor :
    Lampiran :
    Hal : Permohonan Pembatalan STP

    Yang bertanda tangan di bawah ini ;
    Nama :
    NPWP :
    Jenis Usaha :
    Alamat :

    Sehubungan dengan STP No.Ketetapan ……………………………………… sebesar Rp…….
    kami mohon dapat dipertimbangkan untuk dibatalkan dengan alasan :
    1. …….
    2. ……
    3. ……. dst.

    Sebagai bahan pertimbangan bersama ini kami lampirkan :
    1. Surat Keterangan Lurah
    2, Fotokopy Surat Tagihan Pajak No.Ketetapan ……………….. sebesar Rp………

    Demikian permohonan kami dan atas pertiombangan kami ucapkan terima kasih.

    …………….tgl.
    Wajib Pajak

    ……………………Nama Jelas
    …………………… Jabatan

  • GIU HILARIUS says:

    terima kasih atas kami ucapkan dengan adanya klinik.pajak. com. Kami minta contoh permohonan keputusan pembatal STP/SKP.

  • Leave a Reply for “Tata Cara Pembetulan Kesalahan Tulis, Hitung Ketetapan/Keputusan Pajak”

    XHTML: You can use these tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

    Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.