Sebentar lagi umat Muslim akan merayakan Hari Raya Idul Fitri, setelah sebulan melaksanakan ibadah puasa tentu Lebaran merupakan waktu yang sangat istimewa, karena selain merupakan saat untuk bermaaf-maafan juga yang membuat Hari Raya Lebaran bermakna karena adanya Tunjangan Hari Raya (THR) yang diterima oleh pegawai yang bekerja. Bagi perusahaan yang membayarkanTunjangan Hari Raya (THR) jangan lupa ada kewajiban untuk memotong Pajak Penghasilan (PPh) Pasal 21 atas Tunjangan Hari Raya (THR) tersebut.
 

Pada kesempatan ini akan dibahas mengenai ketentuan yang mengatur Pemotongan PPh Pasal 21 atas THR dan contoh perhitungannya yang diatur dalam Peraturan Dirjen Pajak Nomor PER – 15/PJ/2006 sebagai perubahan terakhir dari KEP-545/PJ/2000 Tentang Petunjuk Pelaksanaan Pemotongan, Penyetoran Dan Pelaporan Pajak Penghasilan Pasal 21 Dan Pasal 26 Sehubungan Dengan Pekerjaan, Jasa, Dan Kegiatan Orang Pribadi

Pasal 5 PER – 15/PJ/2006 mengatur bahwa Penghasilan dipotong PPh Pasal 21 atas penghasilan yang diterima atau diperoleh pegawai, penerima pensiun atau mantan pegawai secara tidak teratur berupa jasa produksi, tantiem, gratifikasi, tunjangan cuti, tunjangan hari raya, tunjangan tahun baru, bonus, premi tahunan, dan penghasilan sejenis lainnya yang sifatnya tidak tetap.

Cara Penghitungan PPh Pasal 21 atas  Tunjangan Hari Raya (THR): 

  1. dihitung PPh Pasal 21 atas penghasilan teratur yang disetahunkan ditambah dengan penghasilan tidak teratur berupa tantiem, jasa produksi, dan sebagainya
  2. dihitung PPh Pasal 21 atas penghasilan teratur yang disetahunkan tanpa tantiem, jasa produksi, dan sebagainya.
  3. selisih antara PPh Pasal 21 menurut penghitungan huruf a dan huruf b adalah PPh Pasal 21 atas penghasilan tidak teratur berupa tantiem, jasa produksi, dan sebagainya.

 

Contoh Perhitungan PPh Pasal 21 atas  Tunjangan Hari Raya (THR)

 
   
 

 

Selamat merayakan Hari Raya Idul Fitri.

 

Salam,

Rudi

Klinik-Pajak.com      
 

 

11 Comments to “PPh Pasal 21 atas THR”

  • erik says:

    Selamt siang
    Bang rudi

    Saya mau tnya?
    Klw kena potongan pajak21 minimal penghasilan bersih gaji brp?
    Knp penghasilan gaji kecil jga kena jga?

  • Taufik Fauji says:

    Terkait pajak THR di perusahaan saya sepertinya tidak dihitung dengan hitungan di atas, sepertinya perusahaan menggunakan system range persentasi, contoh saya dapat potongan 25% , teman saya ada yang potongannya 15%

    Mohon penjelasannya !

  • jumy says:

    salam buat bapak/ibu

    saya mau tanyakan pemotongan pajak THR dan pajak regular bulanana,begini pertanyaannya, kenapa potongan THR lebih besar/ 2xlebih besar lagi pajak yg di potong dari pajak gaji bulanan yg kami terima, contoh misalny;

    THR yg nilai nominalnya 5200.000,- rp pajaknya mencapi 555.000 rp
    sementara utk gaji bulanan nilai nominalnya6.800.000,-an rp pajaknya jauh lebih kecil yaa kira-kira 220.000,-rp. nah disini yang membuat kami bingung,dan mohon pemjelasannya. terima-kasih atas bantuannya.

  • andreiy_tsa says:

    saya mo nanya ni bang Rudi…..
    klo mo hitung PPh 21 atas THR kan gaji sebulan kdu disetahunkan dulu…bagaimana kalau tiap bulan gajinya berbeda alias yang didapatkan tiap bulan jumlahny tidak sama…bagaimana itu cara menghitungnya…?

    saya tunggu jawabannya y ?
    makasih

  • Leave a Reply for “PPh Pasal 21 atas THR”

    XHTML: You can use these tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

    Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.